Perpusnas memperpanjang penutupan layanan hingga 29 Mei

id layanan perpusnas ditutup sementara,penutupan sementara,penanganan corona,virus corona,corona,covid-19,2019-ncov,novel c

Perpusnas memperpanjang penutupan layanan hingga 29 Mei

Seorang petugas melakukan penyemprotan disinfektan di kawasan Perpusnas, Jakarta. (ANTARA/HO- Dok pri)

Jakarta (ANTARA) - Perpustakaan Nasional (Pepusnas) memperpanjang penutupan semua layanan selama dua bulan hingga 29 Mei 2020 untuk mendukung imbauan pemerintah untuk kerja dari rumah sekaligus mengurangi penyebaran virus COVID-19.

"Perpanjangan penutupan layanan ini menindaklanjuti ketentuan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) tentang status keadaan darurat bencana wabah penyakit akibat virus COVID-19, serta untuk mengurangi risiko penyebaran virus tersebut, maka seluruh layanan on site di Perpustakaan Nasional akan ditutup mulai dari 16 Maret sampai 29 Mei. Tapi, kami akan beritahu kembali jika terjadi perubahan karena satu dan lain hal," kata Kepala Perpustakaan Nasional, Muhammad Syarif Bando pada keterangan tertulisnya, di Jakarta, Minggu.

Selain itu, Perpusnas juga melakukan penyemprotan cairan disinfektan di lingkungan perpustakaan dan fasilitas layanan yang berada di Jalan Salemba Raya 28A, dan di Jalan Medan Merdeka Selatan Nomor 11, Jakarta.

"Selama penutupan, masyarakat tidak perlu khawatir kekurangan informasi dan ilmu pengetahuan karena Perpustakaan Nasional sudah memiliki inovasi pelayanan, khususnya pada layanan yang berbasis teknologi informasi dan komunikasi, sehingga siapa pun tetap bisa mengakses layanan perpustakaan dimana saja dan kapan saja," kata Syarif.

Layanan digital (online) Perpustakaan Nasional mencakup pengajuan International Standard Book Number (ISBN), Online Public Access Catalog (OPAC), Indonesia One Search (IOS), Keanggotaan online (K-OL), e-Resources, dan Khasanah Nusantara (Khastara). Semuanya termuat dalam portal www.perpusnas.go.id.

Salah satu pelayanan digital yang kini digandrungi masyarakat adalah iPusnas. iPusnas merupakan produk digital Perpustakaan Nasional berbasis media sosial yang memberikan kemudahan masyarakat Indonesia untuk membaca. iPusnas menyediakan ribuan buku.

Namun, untuk bisa membacanya harus mengunduh aplikasi iPusnas terlebih dulu pada gawai. Setelah terinstal, 50.438 judul atau 591.739 eksemplar buku berbagai judul bisa dibaca dan disimpan sampai batas waktu yang ditentukan.

Selain iPusnas, inovasi layanan lain yang disediakan Perpustakaan Nasional untuk melayani masyarakat yakni "Tanya Pustakawan". Layanan itu disiapkan bagi masyarakat yang mengalami kesulitan dalam melakukan penelusuran data, informasi, pengajaran, ataupun bahan perpustakaan. Pemustaka atau masyarakat yang mengalami kesulitan hal tersebut bisa mengirimkan email langsung melalui layanan_referensi@perpusnas.go.id, atau bisa melihat live chat di www.perpusnas.go.id.

“Jangan lagi berpikir bahwa perpustakaan adalah deretan buku berdebu. Itu paradigma masa lalu. Seiring kemajuan teknologi, layanan perpustakaan bisa dinikmati siapapun tanpa terikat ruang dan waktu. Kami harap masyarakat dapat memanfaatkan fasilitas layanan ini," harap Syarif.***3***
 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar