Kemenag Mataram menyarankan perbanyak lokasi Salat Idul Fitri

id solata,idul fitri,mataram

Kemenag Mataram menyarankan perbanyak lokasi Salat Idul Fitri

Ilustrasi: aktivitas di ibadah di Masjid Hubbul Wathan Islamic Center Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, menerapkan protokol kesehatan COVID-19. (Foto: ANTARA/Nirkomala)

Mataram (ANTARA) - Kantor Kementerian Agama Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, menyarankan lokasi pelaksanaan salat Idul Fitri 1442 Hijriah diperbanyak untuk mensiasati agar jemaah tidak menumpuk pada satu tempat.

Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kota Mataram HM Amin di Mataram, Senin mengatakan, dengan melaksanakan salat Idul Fitri di banyak tempat maka protokol kesehatan (prokes) COVID-19 terutama untuk menjaga jarak bisa diterapkan.

"Jika mengacu pada arahan dari Menteri Agama RI, zona merah dan oranye COVID-19 tidak boleh melaksanakan salat Idul Fitri di lapangan. Yang dibolehkan hanya daerah kategori zona kuning dan hijau," katanya

Sementara status Kota Mataram, katanya, saat ini masih zona oranye (risiko sedang) penyebaran COVID-19, sehingga seharusnya jika merujuk arahan Menteri Agama RI, tidak dibolehkan melaksanakan salat Idul Fitri di lapangan.

"Tapi jika disiasati dengan memperbanyak tempat pelaksanaan salat Idul Fitri dapat dimungkinkan dan prokes COVID-19 dapat dilaksanakan secara maksimal,"

Terkait dengan itu, lanjutnya, untuk memberikan kepastian kepada umat muslim di Kota Mataram terkait pelaksanaan salat Idul Fitri, akan dilakukan rapat lanjutan bersama jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimpda) Kota Mataram.
   
"Kami bersama Forkopimda akan mencari jalan keluar terbaik supaya meskipun Mataram dan NTB secara umum berstatus zona oranye, tapi tetap bisa melaksanakan salat Idul Fitri dengan catatan mentaati prokes COVID-19," katanya.

 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar