Revitalisasi wisata Loang Baloq Mataram mengefisiensi Rp1,7 miliar

id taman,loang ,baloq

Revitalisasi wisata Loang Baloq Mataram mengefisiensi Rp1,7 miliar

Taman Loang Baloq Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat. (Foto: ANTARA/Nirkomala)

Mataram (ANTARA) - Dinas Pariwisata Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, menyebutkan, kegiatan revitalisasi objek wisata Taman Loang Baloq di Kecamatan Sekarbela mengalami efisiensi anggaran hingga Rp1,7 miliar.

"Pagu revitalisasi Taman Loang Baloq sebesar Rp11 miliar, sementara nilai kontrak yang akan ditandatangani oleh pemenang tender sebesar Rp9,3 miliar. Jadi kita ada penghematan anggaran sekitar Rp1,7 miliar," kata Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Kota Mataram H Nizar Denny Cahyadi di Mataram, Selasa.

Dia berharap, dengan efisiensi tersebut rekanan bisa berkomitmen melaksanakan kegiatan sesuai dengan jadwal dan memberikan hasil terbaik sesuai perencanaan serta yang diharapkan pemerintah kota.

"Karena itu, dalam pelaksanaanya kita akan melakukan pengawasan secara intensif agar tahapan dan kualitas pembangunan sesuai dengan harapan kita," katanya.

Sementara menyinggung tentang menandatangan kontrak, Denny mengatakan, penandatangan kontrak dijadwalkan Rabu (28/7-2021) dan pihak kontraktor langsung melakukan pengerjaan fisik di lapangan, untuk mengejar waktu.

Lebih jauh Denny mengatakan, dengan anggaran revitalisasi Loang Baloq sebesar Rp9,3 miliar tersebut akan dilaksanakan 11 kegiatan pembangunan fasilitas pendukung.

"Dari 11 kegiatan yang akan kita laksanakan antara lain, pembangunan panggung plaza, panggung air, lampu laser, toilet dan pembangunan dua menara tower untuk memantau aktivitas masyarakat di sekitar objek wisata," katanya.

Keberadaan panggung plaza itu, tambahnya, ke depan menjadi wadah kegiatan terutama untuk seni dan budaya baik skala nasional maupun lokal, berbayar atau gratis.

"Misalnya kegiatan atraksi budaya 'peresesan', 'gendang beleq' dan lainnya. Intinya, setelah panggung itu jadi kita akan tetap menggelar kegiatan seni dan budaya setiap akhir pekan," katanya.

Selain itu, akan dibangun tanggul penahan gelombang dengan panjang sekitar 50 meter, dengan ketinggian 1,5 meter hingga 2 meter serta sumur resapan sebagai antisipasi dampak banjir rob ke depan, sebab kawasan tersebut menjadi wilayah rawan gelombang pasang.

"Keberadaan tanggul bisa berfungsi menahan gelombang ketika terjadi musim angin barat sekaligus antisipasi banjir rob," katanya.

Namun demikian, tambahnya, sebelum pengerjaan fisik dimulai akan dilakukan revisi desain karena adanya perbaikan batas lahan milik PT Mas Murni yang masuk ke dalam desain revitalisasi.

"Ada sedikit perubahan letak, misalnya untuk pembangunan tower yang direncanakan sebelah utara dipindah ke bagian selatan," katanya.

 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar