BUMN Dahana akan mengekspor bahan peledak ke Australia

id ekspor Cartridge Emulsion ke Australia

Pelepasan pengiriman pertama ekspor Cartridge Emulsion ke Australia di Kawasan Energetic Material Center (EMC) Dahana, Subang, Jawa Barat, Rabu. (PT Dahana)

Mataram (ANTARA) - Direktur Operasi PT Dahana Persero Bambang Agung mengatakan pihaknya akan mengekspor produk bahan peledak sebanyak 86 ribu kilogram atau setara delapan kontainer ke Australia pada Agustus 2019.

"Dahana akan melakukan 'shipment' (pengiriman) kedua ke Australia sebanyak 86 ribu kilogram atau delapan kontainer produk bahan peledak untuk dipasarkan Johnex Explosives," kata Bambang saat menerima kunjungan Menteri BUMN Rini Soemarno di perhelatan Pacific Exposition 2019, Auckland, Selandia Baru.

Melalui keterangan tertulis diterima di Jakarta, Sabtu, Bambang mengatakan perusahaan bahan peledak asal Australia, Johnex Explosives, telah sepakat untuk setiap tahunnya membeli produk bahan peledak berjenis "Cartridge Emulsion" dari Dahana sebanyak delapan kontainer. Pada 2019 ini, PT Dahana baru mengirim tiga kontainer "Cartridge Emulsion" sebanyak 37.500 Kg.

Selain Australia, saat ini Dahana juga sedang membidik pasar ekspor ke Timor Leste dan Fiji.

Baca juga: Gaikindo : Indonesia punya peluang besar ekspor mobil ke Australia

Bambang mengatakan untuk menggenjot pasar ekspor bahan peledak tidak mudah. Persaingan antarprodusen bahan peledak di pasar global cukup ketat.

"Kami mencoba menembus pasar Australia yang notabene daerah dengan hegemoni salah satu pemain bahan peledak dunia. Kami percaya diri dengan produk yang kami hasilkan di Energetic Material Center di Subang, Jawa Barat," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Rini mendorong Dahana agar lebih meningkatkan penetrasi ekspor ke pasar global.

Baca juga: BUMN Dahana ekspor bahan peledak ke Australia

"Bagus, kami di Kementerian BUMN sangat mendukung dan bangga atas pencapaian ini," ungkap Menteri BUMN RI. Rini juga berharap Dahana bisa lebih masuk lagi ke pasar global.

Dalam kesempatan itu, Dahana juga berkonsultasi dengan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. Bambang mengungkapkan tantangan masuk pasar ekspor di wilayah negara-negara Pasifik adalah akses tansportasi kapal kargo yang sulit menuju ke wilayah tersebut.

"Kalaupun ada harus sewa yang tentunya akan mempengaruhi harga jual bahan peledak menjadi tidak kompetitif lagi," ujar Bambang.

 
Pewarta :
Editor: Ihsan Priadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar