Aksi adopsi, anjing liar jadi berkurang

id Anjing liar, Klender, berkurang, Jakarta timur

Aksi adopsi, anjing liar jadi berkurang

Pengurus RW011 Klender berburu anjing liar yang bersembunyi di kolong saluran air, Jumat (8/11/2019). Keberadaan anjing liar sudah sebulan terakhir meresahkan masyarakat setempat yang khawatir dikejar dan digigit. (ANTARA/Andi Firdaus)

Jakarta (ANTARA) -
Populasi anjing liar di RW011, Kelurahan Klender, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur, mulai berkurang sejak ada warga yang mengadopsi untuk dipelihara.
 
"Awalnya enam ekor anjing liar, terus warga ada yang mau pelihara, diambil tiga, jadi sisa empat ekor lagi," kata Ketua RW011 Klender, Eddy Muchlis di Jakarta, Jumat.
 
Warga yang mengadopsi jenis anjing kampung itu karena merasa tidak tega melihat hewan tersebut terlantar.
 
Sementara, dua dari empat ekor anjing yang tersisa telah dievakuasi petugas Suku Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian ( KPKP) Jakarta Timur.
 
"Nah, sekarang sisa dua lagi masih keliaran," katanya.

Anjing liar tersebut sebelumnya dilaporkan Eddy ke Sudin KPKP Jaktim, Senin (3/11), sebab meresahkan warga sejak sebulan terakhir.
 
 
"Kalau ada yang olah raga, beli sayur, anak-anak main, pasti dikejar. Warga khawatir digigit kalau tidak ada penanganan yang serius," katanya.
 
Anjing-anjing itu pun sulit ditangkap karena gerakan lincah dan suka bersembunyi di saluran air perumahan yang kering.
 
"Ngeluarinnya itu harus pakai petasan. Setelah anjing itu keluar dari saluran got, kita tangkap dengan jaring," katanya.
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar