AL Inggris mengawal kapal berbendera negaranya melintasi Selat Hormuz

id AL Inggris,Selat Hormuz,Qassem Soleimani

AL Inggris mengawal kapal berbendera negaranya melintasi Selat Hormuz

Demonstran berseru saat memprotes pembunuhan Mayor Jenderal Iran Qassem Soleimani, kapal Pasukan elit Quds, dan komandan millisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis yang tewas dalam serangan udara di bandara Baghdad, di Teheran, Iran, Jumat (3/1/2020). (VIA REUTERS/WANA NEWS AGENCY)

London (ANTARA) - Angkatan Laut Inggris akan mengawal sekaligus melindungi kapal berbendera negaranya melintasi Selat Hormuz, setelah Amerika Serikat menewaskan komandan militer Iran Qassem Soleimani melalui serangan udara, sehingga ketegangan di kawasan tersebut meningkat.

Inggris terpaksa mendampingi kapal-kapal mereka melintasi jalur perairan paling krusial di dunia untuk pengiriman minyak sejak tahun lalu setelah pasukan Iran menyita tanker berbendera Inggris di Selat tersebut.

Pasukan Inggris sebelumnya menahan tanker minyak milik Iran di dekat Gibraltar, yang dituding melanggar sanksi terhadap Suriah. Tewasnya Soleimani menimbulkan kekhawatiran bahwa tanker yang melintas dapat kembali menjadi sasaran.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan telah memerintahkan kapal fregat HMS Montrose dan HMS Defender agar bersiap mengawal kembali semua kapal yang melintas di bawah bendera Inggris.

Wallace mengaku telah berbicara kepada mitranya AS, Menteri Pertahanan Mark Esper dan mendesak semua pihak agar menahan diri.

"Berdasarkan hukum internasional, Amerika Serikat berhak membela dirinya sendiri terhadap apa yang menjadi ancaman bagi warganegara mereka," katanya.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar