Saudi menarik 21 kadetnya dari AS pascapembunuhan di Florida

id Arab Saudi ,penarikan 21 kadet,pelatihan militer AS,pembunuhan Florida

Saudi menarik 21 kadetnya dari AS pascapembunuhan di Florida

ilustrasi penembakan (AntaraNews/Diasty Surjanto)

Washington (ANTARA) - Arab Saudi akan menarik pulang 21 kadetnya yang sedang menjalani pelatihan di Amerika Serikat pascapenyelidikan AS atas pembunuhan tiga warga Amerika oleh seorang perwira Saudi di pangkalan angkatan laut di Florida.

Jaksa Agung AS William Bar pada Senin (13/1) menyebut pembunuhan tersebut sebagai aksi terorisme.

Tiga pelaut Amerika tewas dan delapan lainnya cedera akibat serangan itu, yang terjadi di Pangkalan Angkatan Laut Pensacola.

Serangan pada 6 Desember 2019 itu memperkeruh hubungan AS-Saudi di tengah peningkatan ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran, saingan Saudi di kawasan.

Dalam insiden tersebut, sang perwira Saudi Letnan Dua Angkatan Udara Mohammed Saeed Alshamrani kemudian tewas ditembak oleh seorang deputi sheriff.

Barr mengatakan 21 kadet Saudi "dikeluarkan dari kurikulum pelatihan" pada militer AS dan dijadwalkan meninggalkan Amerika Serikat pada Senin.

Para kadet itu akan pulang ke negaranya setelah hasil penyelidikan menunjukkan bahwa mereka mengakses pornografi anak atau memiliki akun media sosial yang mengandung materi pandangan garis keras Islam atau anti-Amerika.

Barr mengindikasikan bahwa adalah Arab Saudi yang menarik kadet-kadetnya, bukan karena Amerika Serikat mengusir mereka secara resmi. Barr juga mengatakan pihak berwenang Saudi menyampaikan padanya bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk mengajukan tuntutan hukum terhadap para kadet itu.

Seorang pejabat Departemen Kehakiman AS, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan kepada sejumlah wartawan bahwa para pejabat AS setuju atas keputusan penarikan para kadet itu.

Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar