Basarnas cari kapal nelayan yang hilang di Parigi Moutong

id Tim sar, basarnas, palu, operasi sar, kapal nelayan, parigi moutong

Ilustrasi - Kapal ikan. (ANTARA/Sahrul Manda Tikupadang)

Palu (ANTARA) - Kantor SAR Pencarian dan Pertolongan atau Basarnas Palu mengerahkan tim SAR untuk melakukan pencarian terhadap satu kapal nelayan yang dikabarkan hilang kontak di perairan Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah.

"Informasi ini kami terima lalu kami telusuri dan benar adanya. Kami telah menyiapkan personel untuk diberangkatkan ke Tinombo, Parigi Moutong guna melakukan operasi SAR," kata Kepala Kantor SAR Pencarian dan Pertolongan Palu Basrano yang di hubungi, di Palu, Selasa malam.

Dikabarkan, kapal nelayan yang hilang kontak itu mengangkut sekitar 20 orang Anak Buah Kapal (ABK) yang sejak dua hari lalu turun melaut di wilayah Kecamatan Tinombo atau perairan Teluk Tomini.

Di kemukakannya, hingga kini belum ada informasi lebih lanjut mengenai keberadaan kapal nelayan tersebut, namun sejak Senin (19/5) petang satu kapal nelayan setempat sudah bergerak melakukan pencarian.

Baca juga: Empat warga hilang di perairan laut Sabu Raijua

Baca juga: Basarnas: Dua nelayan di Nias Barat hilang saat memancing


Untuk sampai di Kecamatan Tinombo, tim SAR harus menempuh jarak 163 kilometer atau tiga jam perjalanan darat dari Parigi, ibu kota Parigi Moutong.

"Kami mengerahkan personel dari Pos SAR Parigi di bantu aparat TNI/Polri setempat beserta potensi SAR lainnya. Hingga kini kami belum menemukan informasi dari nelayan yang lebih awal melakukan pencarian," ujar Basrano.

Dia menambahkan, untuk sementara Basarnas mengerahkan sekitar 12 personel sudah termasuk TNI/Polri dan potensi SAR melakukan pencarian terhadap kapal nelayan beserta ABK yang hilang kontak.

Setelah tiba di lokasi, tim SAR akan berkoordinasi dengan pemerintah setempat sebelum melakukan upaya pencarian, dan rencananya mereka akan menggunakan kapal milik nelayan setempat melakukan operasi SAR selain perahu karet yang mereka siapkan.

"Tim juga dilengkapi sejumlah peralatan SAR guna mendukung kegiatan operasi ini termasuk perahu karet dan kendaraan angkut personel agar memudahkan mobilisasi," ucapnya.

Dari operasi SAR itu diharapkan tidak ada korban jiwa serta secepatnya kapal nelayan hilang kontak tersebut bisa ditemukan.

"Kita tidak ingin hal buruk terjadi. Mudah-mudahan semuanya dalam keadaan baik-baik saja," demikian Basrano.*

Baca juga: Seorang nelayan di Kabupaten Kupang dilaporkan hilang

Baca juga: Seorang nelayan hilang saat memancing di perairan Bintan Kepri

Pewarta : Muhammad Arshandi/Moh Ridwan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar