Dokter ingatkan kurangi asupan tidak sehat saat pandemi

id merokok,lemak,gula,garam,penyakit jantung,penyakit tidak menular,papdi,eka ginanjar,paru-paru

Ilustrasi - Kampanye berhenti merokok. ANTARA/Shutterstock/pri.

Jakarta (ANTARA) - Dokter spesialis penyakit dalam Eka Ginanjar mengingatkan masyarakat mengurangi asupan tidak sehat saat pandemi COVID-19, seperti merokok serta mengonsumsi pangan mengandung gula, garam dan lemak berlebih.

"Maka, jangan sampai terlambat menerapkan hidup sehat untuk mencegah faktor risiko," kata Dr. dr. Eka Ginanjar, SpPD, K - KV, FINASIM, FACP, FICA, MARS, dalam jumpa pers daring di Jakarta, Sabtu.

Sekretaris Jenderal Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI) itu mengatakan di masa sebelum pandemi COVID-19, masyarakat yang tidak menerapkan pola hidup sehat sudah sangat banyak dan mereka adalah golongan rentan terkena penyakit tidak menular.

Semasa pandemi seperti saat ini, kata dia, persoalan asupan harus menjadi perhatian agar sehat serta seimbang terlebih banyak masyarakat yang juga memiliki kebiasaan merokok.

Baca juga: Angka masalah gizi pada anak akibat COVID-19 dapat meningkat tajam
Baca juga: RSUP Sanglah sediakan gizi khusus bagi pasien dan tenaga kesehatan


Tubuh yang kurang sehat, lanjut dia, tentu sangat mudah terinfeksi berbagai penyakit menular termasuk COVID-19.

"Merokok ini menjadi masalah dengan para perokok adalah golongan yang muda dan tidak pandang gender. Padahal merokok efeknya itu memang tidak langsung fatal. Perokok akan menumpuk racun dan penyakit dan baru menerima dampaknya setelah kebiasaan 15-20 tahun," kata dia.

Dia mengatakan banyak pasien yang datang ke dokter penyakit dalam ketika dada sakit, nyeri atau gangguan kesehatan lain akibat pola hidup tidak sehat.

Mereka, kata dia, banyak yang baru berhenti merokok ketika mengalami gangguan kesehatan. Padahal sejatinya penyakit yang mereka keluhkan itu buah dari kebiasaan buruknya selama bertahun-tahun.

Sementara dikaitkan dengan pandemi, lanjut dia, orang dengan gangguan penyakit tidak menular karena asupan yang tidak sehat itu adalah kalangan rentan.

Alasannya, kata Eka, selain kekebalannya tidak begitu baik tetapi juga struktur jaringan tubuhnya mengalami gangguan fungsi akibat asupan tidak sehat seperti kebiasaan merokok serta asupan berlebih dari gula, garam dan lemak.

Baca juga: Ahli Gizi sarankan masyarakat konsumsi pangan dengan gizi seimbang
Baca juga: Ahli gizi: Pasien COVID-19 butuh asupan protein-energi lebih tinggi

Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar