Lahan pertanian Bantul susut 10 hektare tiap tahun

id sawah,lahan pertanian,bantul,sawah bantul

Sejumlah petani menanam bibit padi dilahan pertanian Ngoto, Bangunharjo, Sewon, Bantul, DI Yogyakarta, Kamis (9/2). Pemerintah DIY mengeluarkan Perda penetapan lahan pertanian abadi seluas 35.911 hektar untuk menjamin ketersediaan pangan di DIY. (FOTO ANTARA/ Wahyu Putro A)

Bantul (ANTARA News) - Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta menyatakan lahan pertanian pangan di daerah tersebut menyusut atau berkurang seluas 10 hektare setiap tahun.

"Kalau data yang kita peroleh memang penyusutannya tidak terlalu besar, kira-kira 10 hektaran per tahun, itu kita dari BPN (Badan Pertanahan Nasional) yang berkaitan dengan alih fungsi," kata Kepala Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan Bantul Pulung Haryadi di Bantul, Kamis.

Menurut dia, penyusutan lahan pertanian di Bantul itu karena dibangun menjadi kawasan permukiman, lembaga pendidikan dan industri dan alih fungsi lainnya yang dikehendaki para pemilik lahan pertanian untuk kegiatan perekonomian.

Meski lahan pertanian di Bantul terus mengalami penyusutan, namun kata dia, bukan berarti hal yang perlu dicemaskan, melainkan harus ada upaya dari pemerintah untuk mengendalikan agar lahan hijau tetap ada untuk ketahanan pangan.

"Kalau kita orang pertanian itu kepinginnya tetap pertahankan lahan hijau itu bagaimana caranya, jadi memang menjadi pemikiran, bukan cemaskan, tapi jadi agenda kita bagaimana untuk mencegah alih fungsi lahan itu," katanya.

Pulung mengatakan, salah satu upaya yang sedang dilakukan saat ini adalah dengan menyiapkan Rancangan Peraturan Daerah (Perda) tentang Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan termasuk menyediakan lahan hijau yang harus dilindungi seluas yang diamanatkan.

Ia mengatakan, dalam regulasi yang diajukan Dinas Pertanahan dan Tata Ruang Bantul itu mengamanatkan harus ada lahan pangan berkelanjutan di Bantul seluas 13.000 hektare untuk menjaga produksi pangan sesuai kebutuhan masyarakat Bantul.

"Satu-satunya jalan dalam mencegah alih fungsi harus ada aturan mainnya, selama belum ada aturan mainnya ya susah. Dan aturan lahan berkelanjutan dari Dinas Tata Ruang, kami hanya tunjukkan ini lho sawahnya," katanya.

Menurut dia, saat ini lahan pertanian yang tersebar di seluruh 17 kecamatan se-Bantul lebih dari 15.000 hektare, sehingga untuk mempertahankan lahan pangan berkelanjutan yang 13.000 hektare tersebut sangat bisa direalisasikan.

"Jadi sawah kita itu masih 15.188 hektare, bahkan kalau dengan cadannganya di atas 16.000 hektare, jadi kalau 13.000 hektare itu masih berani, dan yang 2.000 hektare bisa kita peruntukkan untuk hal-hal lain, misalnya pariwisata, pendidikan dan industri," katanya.

Baca juga: Kementan : produktivitas padi Bantul lebihi rata-rata nasional

Pewarta : H. Sidik
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar