50 tahun PB Djarum ajang temu kangen para legenda

id Pb djarum, christian hadinata, 50 tahun, alab budi kusuma, djarum kudus

Salah satu legenda bulu tangkis Indonesia asal PB Djarum Christian Hadinata di sela bedah buku "Perjalanan Emas Bulu tangkis" di Wisma Ploso, Kudus, Jawa Tengah, Minggu (28/4/2019) (Antara/Bayu Kuncahyo)

Kudus (ANTARA) - Wisma Ploso, Kudus, Jawa Tengah, Minggu mendadak ramai dengan kerumunan lintas usia dan menggunakan bahasa yang hampir sama, yaitu bahasa Jawa.

Usut punya usut mereka adalah mantan pemain binaan PB Djarum termasuk para legenda bulu tangkis yang telah mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional.

"Ini lintas generasi. Saya banyak yang pangling sama mereka karena selisihnya jauh," kata salah satu legenda bulu tangkis Indonesia, Christian Hadinata sambil tertawa.

Pria yang akrab dipanggil Koh Chris mengaku bangga masih bisa bertemu dengan alumnus PB Djarum dari semua angkatan. Apalagi dengan momen ulang tahun PB Djarum ke-50 yang jatuh hari ini.

Di Wisma Ploso nampak Alan Budi Kusuma, Ivana Lie, Yulianti, Haryanto Arbi, Hastomo Arbi, Zelin Resiana dan Meiliana Jauhari.

Selain itu banyak alumnus PB Djarum dari seluruh Indonesia serta pasangan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir.

"Yang lebih hebat lagi, Hendrawan yang melatih di Malaysia juga menyempatkan datang untuk temu kangen ini," kata pria yang hingga saat ini menjadi acuan pelatihan bulu tangkis di Indonesia itu.

Sebagai mantan pemain PB Djarum yang paling senior ini, Koh Chris mengaku bangga masih bisa memberikan sumbangsih pada ulang tahun PB Djarum ke-50.

Saat ditanya apa yang paling berkesan dengan PB Djarum, pria yang banyak meraih tropi kejuaraan bergengsi internasional itu mengatakan jika kekeluargaan yang menjadikannya hingga saat ini besar.

"Faktor kekeluargaanya luar biasa. Hari ini adalah buktinya. Hingga saat ini semua alumni adalah keluarga," kata pria yang menjadi juara All England pada 1979 bersama Imelda Wiguna itu.

Dengan adanya faktor kekeluargaan ini, kata Koh Chris, hubungan alumni tetap berjalan dengan baik meski banyak yang tidak ingat dengan namanya. Bahkan, diskusi untuk mengembangkan PB Djarum juga terus berlangsung hingga saat ini.

Pewarta : Bayu Kuncahyo
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar