Presiden Jokowi singgung besarnya subsidi BBM

id Presiden Joko Widodo,subsidi bbm,Samarinda, Kalimantan Timur

Presiden Jokowi singgung besarnya subsidi BBM

Presiden Joko Widodo dan Ketua DPR RI Puan Maharani (kiri) saat akan lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang Rabu (22/6/2022), untuk melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Kalimantan Timur. ANTARA/HO-Biro Pers Sekretariat Presiden-Lily Rachev/pri.

Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo kembali menyinggung tentang besarnya subsidi yang diberikan negara terhadap harga bahan bakar minyak (BBM) di Tanah Air, dalam kunjungan kerjanya ke Samarinda, Kalimantan Timur, Rabu.

"Kita harus mensubsidi ke sana (harga BBM), dari Rp152 triliun melompat kepada Rp502 triliun. Ini besar sekali," ujar Presiden saat menghadiri pembukaan Kongres Nasional ke-32 dan Sidang Majelis Permusyawaratan Anggota ke-31 Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI) di Samarinda, Rabu.

"Kita belum sembuh dari COVID. COVID-19 masih ada sekarang ini. Dua minggu yang lalu kita masih berada di angka 200-300 kasus harian, dalam 5 hari belakangan ini sudah naik lagi ke 1.200," tutur Presiden Jokowi.

"Inflasi di semua negara naik semuanya. Hati-hati mengenai ini. Ini sesuatu yang tidak mudah. Ada yang bertanya kepada saya, 'Pak di sini bensin Pertalite nggak naik masih 7.650, solar masih harganya harga lama, elpiji juga masih harganya harga lama?' Hati-hati itu bukan harga keekonomian, bukan harga yang seharusnya, itu adalah harga yang sudah disubsidi," ujar Presiden.

Presiden kembali memberikan perbandingan harga BBM di Indonesia dengan di negara lain. Di Singapura dan Jerman, harga BBM dalam rupiah sudah mencapai Rp31.000 per liter, di Thailand Rp20.000 per liter dan di Amerika Rp17.000 per liter.

Baca juga: Komitmen Presiden Jokowi berantas korupsi tak pernah surut



 
Pewarta :
Editor: I Komang Suparta
COPYRIGHT © ANTARA 2022