PMII ajak warga jaga kondusivitas daerah

id PMII jaga,menjelang pemilu

AKSI REFLEKSI SUMPAH PEMUDA Puluhan mahasiswa melakukan unjukrasa refleksi peringatan hari Sumpah Pemuda di depan kantor Gubernur NTB di Mataram, Rabu (28/10). Puluhan pengunjukrasa yang tergabung dalam Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) dalam orasinya menyampaikan agar pemerintah memperbanyak lapangan pekerjaan untuk menanggulangi pengangguran serta penegak hukum diharapkan serius dan tegas memberantas tindak pidana korupsi. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/pd/15.

Mataram (Antaranews NTB) - Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) mengajak seluruh elemen masyarakat untuk menjaga kondusivitas daerah menjelang pelaksanaan pemilu legislatif dan presiden pada 2019.

"Mari kita menjaga keamanan, jangan karena ada perbedaan pilihan membuat kita pecah belah sesama anak bangsa," kata Aziz Muslim seusai terpilih sebagai Ketua Pengurus Koordinator Cabang PMII Region Bali Nusra periode 2018-2020 dalam Konferensi Koordinator Cabang (Konkoorcab) Pengurus Koordinator Cabang (PKC) Bali-Nursa ke IV di Mataram, Kamis.

Ia menyatakan, dalam menyikapi politik tahun 2019, PMII juga telah membuat sejumlah poin penting sebagai pernyataan sikap organisasi.

Di antaranya menolak segala bentuk eksploitasi isu SARA untuk kepentingan politik yang dapat merusak kesatuan dan persatuan bangsa.

"Kami juga menolak politisasi tempat ibadah dan lembaga pendidikan sebagai ajang kampanye pileg dan Pilpres 2019," ucapnya.

Selain itu, pihaknya juga menolak penyebaran hoaks dan ujaran kebencian yang berpotensi menyebabkan konflik horizontal di tengah masyarakat. Termasuk, mendukung suksesnya pelaksanaan Pemilu 2019 yang aman, damai dan sejuk.

"Kami juga mengimbau semua pihak menjaga persatuan dan kesatuan bangsa guna mendukung kondusivitas keamanan nasional menjelang pelaksanaan pileg dan Pilpres 2019," jelas Aziz.

Mantan Ketua PMII Mataram ini menegaskan pihaknya siap membangun sinergi bersama pemerintah daerah untuk kemajuan NTB ke depan.

"Kami bersama seluruh cabang PMII se Bali-Nusra siap bersinergi untuk kemajuan bersama dan kemaslahatan umat," tegas Aziz.

Bahkan, lanjut Aziz, mereka juga mendorong pemerintah daerah untuk memperhatikan kebutuhan organisasi kepemudaan (OKP) dalam meningkatkan kreativitas dan produktivitas generasi bangsa.

"Kami minta pemda memperhatikan pemuda, tidak hanya PMII, tapi juga organisasi kepemudaan lainnya," katanya.


 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar