Djarot memastikan PDIP dukung penuh pemberantasan korupsi

id Djarot saiful hidayat,Pdip, hasto,segel pdip

Djarot memastikan PDIP dukung penuh pemberantasan korupsi

Ketua DPP PDI Perjuangan Djarot Saiful Hidayat, didampingi politikus PDIP Aria Bima, di sela persiapan Rakernas PDIP, di JIExpo, Jakarta, Kamis (9/1/2020) (Zuhdiar Laeis)

Jakarta (ANTARA) - Ketua DPP PDI Perjuangan Djarot Saiful Hidayat memastikan partainya mendukung penuh langkah-langkah pemberantasan korupsi, termasuk oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Kita, PDIP mendukung penuh aspek penegakan hukum dan pemberantasan korupsi," kata Djarot, saat ditemui di sela persiapan Rakernas PDIP, di JIExpo, Jakarta, Kamis.

Djarot menanggapi beredarnya isu terseretnya staf Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto dalam operasi tangkap tangan (OTT) KPK terhadap Komisioner KPU Wahyu Setiawan hingga akan disegelnya ruang kerja Hasto.

Djarot tidak berkomentar banyak mengenai kejelasan isu tersebut saat dikonfirmasi, seraya menegaskan bahwa PDIP tidak akan melakukan intervensi.

"Siapa pun yang bersalah harus dihukum. Sebagai suatu pembelajaran bagi kita semua, termasuk bagi KPU sebagai bagian introspeksi supaya mendapat sosok komisioner yang berintegritas," katanya.

Saat disinggung PDIP akan kooperatif seandainya kasus itu menyeret kader, Djarot kembali menegaskan PDIP selalu mendukung aspek-aspek penegakan hukum.

"Kalau ada oknum-oknum, kader, atau anggota partai, akan dikenakan sanksi tegas sebagai bentuk kita betul-betul memberantas korupsi," ujarnya.

Sebelumnya, beredar kabar terseretnya staf dari Hasto Kristiyanto dalam OTT KPK terhadap Komisioner KPU Wahyu Setiawan.

Politikus Partai Demokrat Andi Arief, lewat cuitan di akun pribadinya @AndiArief, turut menyebut bahwa OTT terhadap Wahyu dilakukan juga kepada seorang caleg dari partai pemenang pemilu.

"Miris saya mendengar kabar OTT komisioner KPU bersama Caleg Partai suara terbesar Pemilu. Lebih miris lagi kabarnya bersama dua staf Sekjen Partai tersebut. Sistemik?" cuit Andi.
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar