Pemkot Malang menegaskan tidak ada pemulangan mahasiswa asal Papua

id Malang-Papua Damai,Wali Kota Malang,Sutiaji,Mahasiswa Papua

Wali Kota Malang Sutiaji saat memberikan keterangan kepada media di Balai Kota Malang, Jawa Timur, Senin (19/8/2019). (ANTARA/Vicki Febrianto)

Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Pemerintah Kota Malang menegaskan tidak ada pemulangan terhadap para mahasiswa asal Papua yang sedang menimba ilmu di Kota Malang, Jawa Timur.

Wali Kota Malang Sutiaji menegaskan bahwa hingga saat ini pihaknya tidak pernah membuat kebijakan terkait dengan adanya pemulangan mahasiswa asal Papua. Bahkan, Kota Malang membuka diri bagi masyarakat dunia untuk belajar di kota terbesar kedua di Jawa Timur itu.

"Pemerintah Kota Malang sampai saat ini tidak pernah membuat kebijakan pemulangan (mahasiswa) dan sebagainya. Orang di seluruh dunia, boleh mencari ilmu di Kota Malang," kata Sutiaji di Kota Malang, Jawa Timur, Senin.

Sutiaji menjelaskan, pihaknya atas nama Pemerintah Kota Malang meminta maaf atas terjadinya insiden bentrokan antara sekelompok warga Kota Malang dengan para mahasiswa yang akan menyampaikan pendapat di Balai Kota Malang.

Sutiaji menegaskan, penyampaian pendapat atau demonstrasi merupakan hak seluruh masyarakat Indonesia. Namun pada saat itu, proses penyampaian pendapat para mahasiswa asal Papua diwarnai dengan bentrokan.

"Kami sudah mengumpulkan masyarakat, saya menjelaskan bahwa sesungguhnya siapapun berhak untuk menyampaikan pendapat dan itu dilindungi negara," ujar Sutiaji.

Namun usai terjadinya bentrokan antara mahasiswa asal Papua dengan sekelompok warga Kota Malang, Wakil Wali Kota Malang Sofyan Edi Jarwoko mengeluarkan pernyataan bahwa ada opsi pemulangan terhadap mahasiswa asal Papua.

Sutiaji menyatakan, pernyataan Wakil Wali Kota Malang tersebut bukan merupakan pernyataan resmi dari Pemerintah Kota Malang.

"Saya baru tahu dari Anda (terkait pernyataan Wakil Wali Kota). Saya juga tidak tahu Wawali menyampaikan hal tersebut dalam kapasitasnya sebagai apa. Tapi di sini saya tegaskan tidak ada pemulangan itu," tutup Sutiaji.

Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar