Importir minyak sawit India menghentikan pembelian dari pemasok Malaysia

id Minyak sawit,india impor minyak sawit,india malaysia,minyak sawit indonesia,minyak sawit malaysia

Importir minyak sawit India menghentikan pembelian dari pemasok Malaysia

BURUH LADANG SAWIT. Seorang buruh sawit mengangkut hasil panen di ladang sawit Sime Darby Plantation di Pulau Carey, Negeri Selangor, Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (1/11). Sebagian besar buruh ladang sawit di Malaysia berasal dari Indonesia dan sisanya negara Banglades, Palestina, Vietnam, Kamboja, Filipina dan India.FOTO ANTARA/Ahmad Subaidi/Koz/Spt/12.

Mumbai (ANTARA) - Importir minyak sawit India menghentikan pembelian dari Malaysia setelah pemerintah India memberi peringatan kepada mereka agar mengalihkan transaksi dari negara itu.

Hal itu dipicu oleh perselisihan diplomatik yang muncul setelah pekan lalu Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohammad mengkritik India atas sikap di Kashmir dan hukum kewarganegaraan baru negara itu.

Saat ini para importir dari India tidak lagi membeli minyak sawit mentah maupun yang telah dimurnikan dari pemasok terkemuka Malaysia, setidaknya lima sumber dari dunia industri terkait hal ini mengakuinya.

“Secara resmi tidak ada pelarangan terhadap minyak sawit mentah impor dari Malaysia, namun tidak ada yang membeli dari sana lagi sejak ada peringatan pemerintah,” ujar salah seorang narasumber.

“Kami bisa saja mengimpor dari Malaysia, tetapi pemerintah sudah memperingatkan ‘jangan mengeluh pada kami kalau pengiriman terhambat’. Dan tidak ada yang mau hal itu terjadi,” kata seorang pengusaha impor minyak sawit yang berbasis di Mumbai.

Pemerintah India sendiri belum memberikan pengumuman resmi terkait persoalan minyak sawit Malaysia ini.

India adalah konsumen minyak sawit terbesar di dunia, sehingga pengalihan sumber pemasok dapat memberikan tekanan bagi harga minyak sawit di Malaysia yang merupakan tolok ukur harga minyak sawit dunia.

Minyak sawit tercatat sebesar dua pertiga dari total minyak konsumsi yang diimpor India. Angkanya mencapai sembilan juta ton minyak sawit per tahun, yang sebagian besar didapat dari Indonesia dan Malaysia.

Langkah India itu juga akan memberikan keuntungan bagi Indonesia yang saat ini menyandang status sebagai eksportir minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) terbesar di dunia.

Para pengusaha impor minyak sawit telah mengalihkan hampir seluruh pembelian ke Indonesia, meskipun harus membayar lebih sebesar 10 dolar AS per ton dibandingkan harga yang diberikan Malaysia, menurut pengakuan beberapa dari mereka.

Sebagai contoh, untuk pengiriman bulan Februari, CPO Malaysia per ton dibanderol 800 dolar AS sedangkan produk dari Indonesia dihargai 810 dolar AS.

“Seperti yang lainnya, kami membayar lebih untuk pasokan dari Indonesia, namun itu untuk keuntungan kecil yang tidak kami pertaruhkan,” kata seorang pengusaha impor minyak sawit lain yang berbasis di Kolkata.


Sumber: Reuters

Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar