Pemkot Mataram mendata urbanisasi dampak mudik Lebaran 2022

id urban,mataram,data,Pemkot Mataram data urbanisasi,urbanisasi dampak mudik Lebaran 2022,urbanisasi dampak mudik

Pemkot Mataram mendata urbanisasi dampak mudik Lebaran 2022

 Ilustrasi: aktivitas masyarakat di Pelabuhan Bangsal Kabupaten Lombok Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat, saat mudik Idul Fitri 1443 Hijriah. (Foto: ANTARA/Nirkomala)

Mataram (ANTARA) - Pemerintah Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, akan melakukan pendataan terhadap urbanisasi sebagai dampak dari mudik Lebaran 1443 Hijriah/2022, agar mereka memiliki kepastian administrasi kependudukan.

"Sejauh ini kita belum terima data warga Mataram yang keluar dan masuk, termasuk potensi urbanisasi," kata Wali Kota Mataram H Mohan Roliskana di Mataram, Kamis.

Karena itu, sambung Mohan, pihaknya meminta lurah dan camat melakukan pendataan terhadap potensi urbanisasi dengan memantau pelaporan di masing-masing lingkungan.

Wali kota mengatakan, pada prinsipnya Kota Mataram tetap welcome dan terbuka menerima urbanisasi sepanjang mereka sama-sama bertanggung jawab dengan keamanan, ketertiban dan kenyamanan di kota ini.

Pasalnya sebagai Ibu Kota Provinsi NTB dengan berbagai potensi dan menjadi pusat perdagangan, jasa dan pendidikan, Kota Mataram menjadi incaran dan peluang para urban atau pendatang.

"Apapun motivasi para urban kita tetap terbuka," katanya.

Lebih jauh wali kota menilai, beberapa motivasi para urban antara lain, untuk sekolah, membuka usaha atau mencari nafkah. Bahkan ada juga yang datang untuk bekerja langsung di keluarga atau saudara mereka yang memang sudah memiliki lapangan usaha di Mataram.

"Meskipun keberadaan mereka di kota ini tidak menjadi beban kita, tapi mereka harus tetap kita data untuk berbagai kepentingan,"  katanya.

Kendati demikian, wali kota berharap, hasil pendataan terhadap urbanisasi di masing-masing kecamatan yang akan dilakukan tidak bertambah signifikan.
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2022