Kartel narkoba pembantai tiga ibu dan enam anak harus dicap kelompok teroris

id Mormon AS - Meksiko,Korban Pembantaian,Kartel Narkoba,campur tangan AS,Info terkini

Kartel narkoba pembantai tiga ibu dan enam anak harus dicap kelompok teroris

Kerabat anggota keluarga Meksiko-Amerika yang dibunuh dari komunitas Mormon saling berpelukan di samping kendaraan yang terbakar hangus dimana beberapa kerabat mereka meninggal dunia, di Bavispe, negara bagian Sonora, Meksiko, Selasa (5/11/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Jose Luis Gonzalez/foc/cfo

Mexico City (ANTARA) - Anggota komunitas religius AS-Meksiko yang kehilangan saudara dalam pembantaian gangland bulan ini mendapat kecaman dari para pendukung pemerintah Meksiko karena mendesak Amerika Serikat untuk mengumumkan kartel obat terlarang kelompok teroris.

Tiga ibu dan enam anak berkebangsaan ganda AS-Meksiko ditembak mati dalam serangan brutal oleh orang-orang bersenjata kartel narkoba di negara bagian utara Meksiko, yang memicu kemarahan dan kecaman di Amerika Serikat.

Para korban berasal dari keluarga Mormon sempalan yang datang ke Meksiko dari Amerika Serikat beberapa dekade yang lalu, dan beberapa kerabat AS mereka meluncurkan petisi selama akhir pekan meminta pemerintah untuk mengumumkan kartel narkoba organisasi teroris.

Presiden AS Donald Trump mengatakan ia akan memerintahkan geng-geng itu untuk menunjuk kelompok-kelompok teroris, menimbulkan kekhawatiran bahwa ia dapat mengirim militer AS melintasi perbatasan untuk mengambilnya, meningkatkan tekanan pada Meksiko sebelum tawaran pemilihan ulang pada tahun 2020.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mengatakan dia tidak akan menerima intervensi dari kekuatan asing.

Banyak pengguna media sosial menyatakan dukungan untuk Lopez Obrador dan sangat mengkritik petisi yang ditujukan ke Gedung Putih, menyebutnya pengkhianatan dan menuduh keluarga ingin menciptakan dalih untuk invasi yang dipimpin AS.

Cuitan Twitter di Meksiko sering membawa tagar bahasa Spanyol yang merujuk pada keluarga LeBaron sebagai pengkhianat dan meminta mereka untuk meninggalkan negara itu.

"Mereka memiliki dua kewarganegaraan jadi mengapa mereka tidak kembali ke negara mereka alih-alih menjual kami," demikian bunyi salah satu cuitan. "Semua orang Meksiko merasa tidak aman tetapi itu tidak membuat kita meminta intervensi asing."

Alex LeBaron, mantan anggota kongres Meksiko dan kerabat beberapa korban, menyebut tuduhan itu "tidak berdasar" dan "menghina" dalam sebuah wawancara.

"Mereka adalah teroris, kartel-kartel ini, apakah mereka dinyatakan seperti itu atau tidak," kata LeBaron. Sebelumnya, ia menolak intervensi yang dipimpin AS dan alih-alih meminta kerja sama untuk meningkatkan keamanan bagi semua orang Meksiko.

Komunitas La Mora di Sonora, tempat anggota LeBaron serta keluarga Miller dan Langford tinggal, masih berkabung. Tahun ini, mereka belum mengikuti tradisi membuka rumah mereka ke penduduk lokal pada hari Thanksgiving.

Pada tanggal 1 Desember, yang menandai ulang tahun pertama Lopez Obrador menjabat, anggota komunitas berencana untuk memprotes kekerasan di Mexico City.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar