Pura-pura dagang online bantal dan boneka ternyata berisikan sabu, janda beranak satu ini ditangkap polisi

id kasus narkoba,polresta mataram,peredaran sabu

Pura-pura dagang online bantal dan boneka ternyata berisikan sabu, janda beranak satu ini ditangkap polisi

Polisi menunjukkan barang bukti narkoba jenis sabu-sabu yang diamankan dari empat orang komplotan pengedar saat konferensi pers di Markas Polrestabes Surabaya, Senin (14/9). (ANTARA Jatim/Moch Asim)

Mataram (ANTARA) - Tim Satuan Reserse Narkoba Kepolisian Resor Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, menangkap janda berinisial MU (28), karena diduga menjual sabu-sabu dari rumahnya di wilayah Turida Timur.

Kasat Resnarkoba Polresta Mataram AKP Elyas Ericson di Mataram, Rabu, mengatakan, janda beranak satu tersebut ditangkap dengan barang bukti tiga poket sabu-sabu siap edar.

"Poketan-nya kita temukan terselip di dalam lapis bantal dan boneka yang ada dikamar-nya," kata Elyas.

Pelaku menjalankan bisnis narkoba-nya dengan kamuflase jual pakaian via online (daring). Modus demikian, membuat transaksi narkoba-nya menjadi lancar tanpa menimbulkan kecurigaan warga sekitarnya.

"Jadi yang datang kerumah-nya itu dikira orang ambil pesanan pakaian," ujarnya.

Namun modus yang dijalankan MU akhirnya terbongkar juga. Setelah diselidiki, tim kepolisian di bawah kendali lapangan AKP Elyas Ericson, menangkap MU pada Selasa (15/9) sore.

"Dia ditangkapnya ketika sedang berada di rumah," ucap Elyas.

Kepada polisi, MU mengaku barang haram tersebut dibeli dari seorang bandar yang ada di wilayah Kota Mataram. Identitas-nya sudah dikantongi kepolisian dan kini menjadi objek perburuan di lapangan.

"Sekali belinya itu, dua sampai tiga gram. Belinya masih di sekitaran Mataram. Siapa tempatnya beli, sudah kita dapat dan sekarang masih kita selidiki," kata dia.

Karena itu, MU mengakui bahwa barang bukti yang diamankan petugas dari hasil penggeledahan berupa tiga poket sabu-sabu siap edar dengan berat 1,4 gram adalah sisanya.

"Makanya ada juga uang Rp1,9 juta yang turut kita amankan. Pelaku mengaku, itu uang hasil jualan sabu," kata Elyas.

Selain narkoba dan uang tunai, lanjutnya, buku tabungan, ATM, dan dua unit telepon pintar milik MU turut diamankan. Begitu juga dengan perangkat alat isap sabu-sabu yang ditemukan dari bungkus rokok.

"Alat isap yang kita temukan ini menguatkan kalau dia juga pengguna. Dia juga mengaku sebagian barang yang dia beli, bukan cuma dijual, tapi untuk dia konsumsi sendiri," ujarnya.

Kini MU yang telah diamankan di Mapolresta Mataram ditetapkan sebagai tersangka. Akibat perbuatannya, MU disangkakan Pasal 114 Ayat 2, Pasal 112 Ayat 2, dan Pasal 127 Ayat 1 Huruf a Undang-Undang RI Nomor 35/2009 tentang Narkotika.
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar