Fed telah beradaptasi dengan risiko perdagangan

id James Bullard berbicara pada kuliah umum di Singapura

FOTO FILE: Presiden Bank Sentral Federal Reserve St. James James Bullard berbicara pada kuliah umum di Singapura 8 Oktober 2018. REUTERS/Edgar Su/File Foto

Mataram (ANTARA) - Setelah bank sentral Amerika Serikat (AS) membentuk kembali kebijakan moneter seputar volatilitas perdagangan global, seorang pejabat Federal Reserve (Fed) menawarkan pesan kepada Gedung Putih pada Selasa (6/8/2019): Jangan berharap lebih banyak penurunan suku bunga setiap kali ancaman atau pengumuman kebijakan perdagangan mengirim pasar menjadi berputar-putar.

Presiden Federal Reserve St Louis, James Bullard mengatakan pergeseran Fed sejak tahun pertama, dari memproyeksikan kenaikan suku bunga berlanjut ke pemotongan suku bunga pada pertemuan pekan lalu, telah membuat kebijakan moneter "jauh" lebih longgar dan telah cukup mengimbangi ketidakpastian yang disebabkan oleh pertikaian perdagangan AS dengan China, serta perkembangan-perkembangan terkait global.

"Saya tidak berpikir itu realistis bagi The Fed untuk menanggapi setiap ancaman dan melawan ancaman dalam perang saling balas," kata Bullard, merujuk pada situasi saat ini sebagai "kotak Pandora" yang akan sulit bagi AS, China dan negara-negara lain untuk menyelesaikannya dalam waktu dekat.

"Kami mengambil kenaikan satu kali dalam ketidakpastian perdagangan yang terjadi," kata Bullard dalam komentarnya kepada National Economists Club yang mengindikasikan pendekatan yang lebih sabar terhadap pemotongan suku bunga tambahan daripada yang dia tunjukkan sebelumnya.

Bullard berselisih pada Juni ketika The Fed tidak menurunkan suku bunganya, dan mengatakan dia merasa setidaknya ada satu lagi pengurangan seperempat poin kemungkinan dijamin sebelum akhir tahun.

Tetapi dengan ekonomi masih menyesuaikan diri dengan sikap longgar oleh Fed, Bullard mengatakan itu tepat untuk "menunggu dan melihat" bagaimana data yang akan datang "bergulir" sebelum memutuskan apakah suku bunga harus dipotong lagi pada pertemuan Fed berikutnya pada September.

Jika tetap dibenarkan, ia mengatakan itu akan didasarkan pada upaya untuk meningkatkan inflasi dan "menajamkan" kurva imbal hasil obligasi yang terus menandai kemungkinan kelemahan ekonomi melalui kesenjangan sempit antara biaya pinjaman jangka pendek dan jangka panjang.

"Kebijakan moneter AS jauh lebih akomodatif daripada pada akhir tahun lalu,” kata Bullard, saat ini seorang pemilih di komite pengaturan kebijakan Fed. "Sementara tindakan kebijakan tambahan mungkin diinginkan, keterlambatan yang lama dan variabel dalam pengaruh kebijakan moneter menunjukkan bahwa efek dari tindakan sebelumnya baru sekarang mulai berdampak pada hasil ekonomi makro," dan mungkin tidak sepenuhnya dirasakan sampai tahun depan.

Komentar oleh Bullard, yang merupakan salah satu pendukung paling awal penurunan suku bunga yang diterapkan oleh Fed minggu lalu, tampaknya menjauhkan bank sentral dari reaksi pasar terhadap ancaman baru-baru ini oleh Presiden Donald Trump untuk menaikkan tarif impor China dan menyatakan negara tersebut sebuah "manipulator mata uang".

Pasar rebound pada Selasa (6/8/2019), karena pejabat Gedung Putih mengatakan mereka berencana untuk melanjutkan negosiasi dengan China dan tetap terbuka untuk kesepakatan. Tetapi investor masih merasa The Fed akan mendorong suku bunga lebih rendah, dengan kontrak terkait dengan penetapan suku bunga dana federal dalam dua atau tiga penurunan suku bunga hingga akhir tahun.

"The Fed telah semakin responsif tahun ini terhadap ancaman perang perdagangan, ekspektasi pasar obligasi dan kekhawatiran pertumbuhan global," analis Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan pada Senin malam (5/8/2019) di mana mereka mengatakan mereka memperkirakan dua penurunan suku bunga tahun ini sebelum The Fed berhenti pada Desember.

Baca juga: Goldman Sachs prediksi tidak ada kesepakatan dagang sebelum pilpres AS

Pernyataan Bullard juga menyarankan bahwa reaksi Fed terhadap serangkaian ancaman perdagangan Trump pada Mei - ketika pejabat Fed dengan cepat mengisyaratkan keterbukaan terhadap suku bunga yang lebih rendah - mungkin merupakan respons satu kali terhadap tingkat ketidakpastian yang lebih tinggi.

Beberapa analis melihat peristiwa Mei sebagai awal yang mungkin dari dinamika yang sulit bagi bank sentral di mana pendekatan Trump yang terkadang tidak dapat diprediksi dalam negosiasi perdagangan menjadi cara untuk mempengaruhi Fed untuk mematuhi tuntutannya akan suku bunga yang lebih rendah.

Bullard, bagaimanapun, menyarankan Fed telah berdamai dengan tingkat ketidakpastian dalam apa yang telah dilakukan sejauh ini, mencatat ada sedikit harapan dunia akan menjadi lebih stabil dalam waktu dekat.

"Seluruh gambaran mental saya tentang masalah perdagangan adalah bahwa begitu Anda membahasnya, mereka sulit untuk disingkirkan," kata Bullard seperti dikutip dari Reuters.
Pewarta :
Editor: Ihsan Priadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar