Harimau sumatera berkeliaran di dekat fasilitas minyak di Siak Riau

id harimau sumatera,BBKSDA Riau,taman nasional zamrud

Harimau sumatera berkeliaran di dekat fasilitas minyak di Siak Riau

Harimau Sumatera tertangkap kamera warga dalam video amatir di dekat fasilitas minyak Badan Operasi Bersama PT Pertamina - PT Bumi Siak Pusako di areal Zamrud, Siak, beberapa waktu lalu. (ANTARA/HO-BBKSDA Riau)

Pekanbaru (ANTARA) - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau membenarkan penampakan seekor harimau sumatera yang berkeliaran di dekat fasilitas perusahaan minyak Badan Operasi Bersama PT Pertamina (Persero) dan PT Bumi Siak Pusako (BOB Pertamina-BSP) di Kabupaten Siak, Riau.

Kepala BBKSDA Riau Suharyono di Pekanbaru, Senin, mengatakan lokasi terlihatnya harimau sumatera (panthera tigris sumatrae) tersebut berada di Taman Nasional Zamrud yang beririsan dengan wilayah kerja BOB Pertamina-BSP. Kawasan taman Nasional Zamrud merupakan salah satu lokasi habitat harimau yang ada di lansekap Kampar.

"Di kawasan Taman Nasional Zamrud adanya harimau pernah beberapa kali terlihat oleh warga maupun petugas BBKSDA atau petugas PT. BOB yang sedang bekerja di lapangan. Daerah yang sering terlihat biasanya disebut lintasan satwa yang berdekatan dengan pos BBKSDA, wilayah tersebut berada pada lokasi sumur zamrud 5 dan 6 yang berjarak kurang lebih 10 kilometer dari Kilometer 23," ujarnya.



Ia mengatakan video harimau sumatera yang "viral" pada awal Oktober ini sudah dilaporkan masyarakat ke BBKSDA Riau pada tanggal 25 Oktober 2019. Ia mengatakan petugas BBKSDA Riau langsung turun ke lapangan untuk melakukan pengecekan dan sosialisasi.

"Lokasi ini berjarak 5 kilometer dari kompleks perumahan PT. BOB, yang berada diluar taman Nasional," ujarnya.

Menurut dia, video yang viral saat ini berada di jalan poros km 23, sudah masuk dalam kawasan taman Nasional Zamrud. Menurut keterangan manajemen PT. Bob, lanjutnya, video diambil pada tanggal 1 Nov 2019.



Ia mengatakan pihaknya bersama perusahaan dan Pemkab Siak akan melakukan patroli bersama terutama untuk mencegah perburuan dengan melakukan pembersihan jerat. Selain itu, akan dipasang kamera tersembunyi untuk mengidentifikasi satwa dilindungi tersebut.

"BBKSDA bersama BOB dan Pemkab Siak akan segera memasang Camera Trap pada areal-areal tersebut, serta melakuan patroli bersama serta melakukan operasi sapu jerat," kata Suharyono.
 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar