Korupsi dana desa, Kades Aernanang divonis 4 tahun

id kades korupsi

Korupsi dana desa, Kades Aernanang divonis 4 tahun

Ilustrasi (Ist)

Ambon (ANTARA) - Kepala Desa Aernanang Sakur Rumberewa divonis 4 tahun penjara karena terbukti korupsi dana desa dan alokasi dana desa pada tahun anggaran 2015 hingga 2017 yang menimbulkan kerugian keuangan negara lebih dari Rp700 juta.

"Menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melanggar Pasal 2 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No. 20/2001," kata majelis hakim yang diketuai RS Didi Ismiatun didampingi Christina Tetelepta dan Jefry Sinaga selaku hakim anggota di PN Ambon, Jumat.

Adapun hal yang memberatkan terdakwa divonis 4 tahun penjara dan denda serta membayar uang pengganti karena tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas korupsi.





Hal yang meringankan adalah terdakwa berlaku sopan, memilik tanggungan keluarga, serta belum pernah dihukum.

Putusan majelis hakim juga lebih ringan daripada tuntutan tim JPU Kacabjari Seram Bagian Timur di Geser, Tony Lesnussa dan Rasyid yang menuntut terdakwa dihukum 7 penjara.

Terdakwa juga dituntut membayar denda Rp200 juta subsider 6 bulan kurungan serta uang pengganti sebesar Rp700 juta lebih subsider 6 bulan kurungan.

Atas putusan tersebut, baik JPU maupun terdakwa melalui penasihat hukumnya, Moritz Latumeten, menyatakan pikir-pikir. Mereka diberikan waktu 7 hari untuk menyampaikan sikap.

Menurut JPU, sebagian dana yang diselewengkan terdakwa dipakai untuk keperluan pribadi dan membuat laporan pertanggungjawaban penggunaan dana fiktif dan digelembungkan (mark up).
 
Pewarta :
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar