Polisi menyelidiki pembunuhan guru SMP di Jombang

id dugaan perampokan disertai dengan pembunuhan jombang,polres jombang,kabupaten jombang,jombang hari ini

Polisi menyelidiki pembunuhan guru SMP di Jombang

Petugas saat melakukan olah tempat kejadian perkara di rumah korban, di Dusun Tondowulan, Desa Temuwulan, Kecamatan Perak, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Sabtu (21/12/2019). (Antara/ HO)

Jombang (ANTARA) - Aparat Kepolisian Resor Jombang, Jawa Timur, menyelidiki dugaan perampokan disertai dengan pembunuhan seorang guru sekolah menengah pertama (SMP) di Kabupaten Jombang.

Kapolres Jombang AKBP Bobby P Tambunan mengemukakan pihaknya masih dalam penyelidikan perkara ini. Anggota sudah ke lokasi dan melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP).

"Korban menderita luka pada bagian kepala dan juga pelipis mata," katanya kepada wartawan di Jombang, Sabtu.

Korban diketahui bernama Eli Maridah (47), seorang guru SMPN 1 Perak, Kabupaten Jombang. Ia mengajar pelajaran matematika. Warga Dusun Tondowulan, Desa Temuwulan, Kecamatan Perak, Kabupaten Jombang tersebut ditemukan meninggal dunia pada Sabtu siang. Jenazahnya ditemukan terlentang di bagian belakang rumah di dekat ruang mencuci pakaian.

Saat melakukan olah TKP (tempat kejadian perkara) di rumah korban, petugas juga menemukan banyak ceceran darah. Polisi juga memeriksa tubuh korban dan mengidentifikasi adanya luka pada bagian kepala dan juga pelipis matanya.

Petugas juga menemukan sebuah batako yang terdapat bercak darah serta sebuah pisau dapur. Saat diamankan petugas, pisau tersebut juga nampak dalam kondisi melengkung. Selain itu, di pisau juga terdapat bercak darah.

"Tadi ditemukan pisau. Kami temukan juga balok (batako) yang ada bercak darahnya. Itu yang kami duga digunakan pelaku untuk membantu dalam beraksi," ujar dia.

Polisi menduga, dugaan kekerasan terhadap korban menyebabkan korban meninggal dunia. Namun, saat ini petugas masih melakukan penyelidikan lebih lanjut guna menguak kasus tersebut.

Saat ini, jenazah korban sudah dibawa ke rumah sakit untuk keperluan visum et repertum. Sedangkan, rumah korban juga dipasangi garis polisi, guna memudahkan penyelidikan.

"Dugaan awalnya, kejadian ini bisa pencurian dengan kekerasan (perampokan) bisa juga pembunuhan. Nanti kami lihat," ujar dia.

Sementara itu, Wakil Kepala Sekolah bidang Humas SMPN 1 Perak Supriyatno mengaku kaget dengan kejadian yang menimpa korban. Kesehariannya, korban cukup aktif sehingga dipercaya menjadi wakil kepala sekolah.

"Beliau guru matematika, tadi pagi beliau ikut kegiatan sekolah membagikan rapor siswa," kata Supriyatno.

Ia berharap, kejadian yang menimpa almarhumah bisa secepatnya diungkap dan keluarga juga diberikan kesabaran.
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar