KPK meninjau aset Pemprov NTB di Gili Trawangan

id Lombok Utara,Gili Trawangan,KPK

KPK meninjau aset Pemprov NTB di Gili Trawangan

Gunernur NTB Dr H Zulkieflimansyah (kiri), bersama Koordinator wilayah III KPK Aida Ratna Zulaiha (kiri dua), dan Plt Bupati Lombok Utara H Sarifudin (kanan tiga), mengecek aset Pemprov NTB di Gili Trawangan, Kabupaten Lombok Utara, Senin (23/11/2020). ANTARA/HO/Humaspro KLU

Mataram (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan monitoring dan evaluasi program pencegahan terintegrasi Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (Pemprov NTB) seperti yang dilakukan oleh Koordinator wilayah III KPK Aida Ratna Zulaiha didampingi Gubernur NTB Dr H Zulkieflimansyah, dan Plt Bupati Lombok Utara H Sarifudin, dengan meninjau aset Pemprov NTB yang ada di Gili Trawangan, Senin (23/11).

Turut pula hadir dalam rombongan tersebut, Kepala OPD lingkup Pemprov NTB, dan Kepala OPD lingkup Pemda Kabupaten Lombok Utara.

Koordinator wilayah III KPK Aida Ratna Zulaiha kepada awak media menjelaskan ini adalah koordinasi antara Pemprov NTB dengan KPK terkait dengan aset-aset pemda yang ada di Gili Trawangan.

"Gili Trawangan ini menjadi salah satu fokus kita karena disini ada kerja sama pemanfaatan dengan pihak ketiga. Intinya harus menguntungkan kedua belah pihak, setidaknya tidak merugikan Pemda", ujarnya. 

Dijelaskannya, melihat kondisi di lapangan terhadap perjanjian kerja sama dengan pihak ketiga, faktanya area ini adalah area yang dikerjasamakan, tetapi pihak ketiganya seperti tidak bisa mengontrol area yang dikerjasamakan beserta kewajiban-kewajibannya yang belum dipenuhi. 

"Intinya KPK akan berkerja sama dengan Asdatun (Asisten Perdata dan Tata Usaha Negara) Kajati NTB melakukan evaluasi kerja sama ini dengan mencari solusi yang baik. Kita tidak mau merugikan masyarakat tetapi harus ada kejelasan dari Pemda, mereka tidak rugi. Seperti cafe-cafe yang berdiri ini, seharusnya bayar pajak tetapi selama ini tidak ada pemasukan (maksimal) kepada pemda. Keputusan nanti menunggu keputusan Asdatun," terang Koordinator wilayah III, meliputi NTB, DKI, Aceh dan Sulut itu.

Dijelaskan pula bahwa KPK mendorong pencegahan korupsi. Salah satunya, mendorong aset pemda untuk ditertibkan dan diberdayakan. Dalam pemberdayaan ini harus ada kerja sama dengan pihak ketiga, artinya tidak boleh merugikan pemda dan juga pemda tidak boleh melakukan pembiaran karena pembiaran itu bisa menyebabkan korupsi. 

"Potensi PAD bisa hilang. Kalau dari sudut pandang KPK, itu korupsi. Makanya kita harus tata dan koordinasikan supaya pendapatan ini bisa masuk ke pemda," tandasnya.

Dalam kesempatan itu, Plt Bupati Lombok Utara H Sarifudin, usai mendampingi rombongan KPK dan Gubernur NTB mengatakan pemerintah daerah berterima kasih atas kunjungan Gubernur NTB bersama KPK di Gili Trawangan. 

KPK melakukan supervisi terhadap aset daerah yang ada di Provinsi NTB, salah satunya atensi KPK itu terkait lokasi GTI yang dianggap selama ini belum selesai permasalahannya antara masyarakat, perusahaan dan pemda. 

"Ini sudah lama, sejak kita masih di Lombok Barat, semoga bisa terselesaikan dengn baik dan tidak merugikan semua pihak. Karena langkah-langkah yang diambil pemerintah selama ini selalu menemui jalan buntu. Semoga dengan keterlibatan KPK bisa selesai," ucapnya.

Plt Bupati juga mengimbau kepada warga masyarakat KLU yang saat ini mendiami lokasi PT GTI. Mohon diperhatikan, apa yang diambil oleh pemerintah menjadi sebuah keputusan itu mesti diterima, sebagai bentuk ketaatan kita kepada pemerintah. 

Jika ada wanprestasi yang dilakukan oleh GTI, pemda akan melakukan langkah cepat untuk bisa membuat seperti kontrak ulang, sehingga tidak ada yang dirugikan. 

"Sampai hari ini, tidak ada yang didapatkan oleh pemerintah dari pihak GTI, tetapi jika melakukan penertiban pada masa pendemi ini masyarakat kita sedang susah. Permasalahan ini kita serahkan ke provinsi, karena segala urusan perizinannya lewat provinsi," katanya.
Pewarta :
Editor: Awaludin
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar