Boeing buka pusat riset Jepang, perluas kemitraan

id Boeing,pusat riset

Boeing buka pusat riset Jepang, perluas kemitraan

Foto Dokumen: Sebuah taksi Boeing 787-10 Dreamliner melewati Final Assembly Building di Boeing South Carolina di North Charleston, South Carolina, Amerika Serikat, 31 Maret 2017. ANTARA/REUTERS/Randall Hill

San Francisco (ANTARA) - Boeing mengumumkan pada Senin (1/8) bahwa mereka akan membuka pusat penelitian dan teknologi Boeing baru di Jepang. Fasilitas tersebut akan fokus pada keberlanjutan dan mendukung perjanjian kerja sama yang baru diperluas dengan Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri Jepang, kata perusahaan itu.

Kedua belah pihak telah sepakat untuk memperluas perjanjian kerja sama 2019 mereka untuk sekarang mencakup fokus pada bahan bakar penerbangan berkelanjutan, teknologi powertrain listrik dan hidrogen, dan konsep penerbangan masa depan yang akan mempromosikan penerbangan tanpa dampak iklim. Itu selain mengeksplorasi propulsi listrik dan hibrida-listrik, baterai, dan manufaktur komposit yang akan memungkinkan bentuk-bentuk baru mobilitas perkotaan.

Baca juga: Pengurus ACT diduga gelapkan dana Boeing dan donasi umat
Baca juga: Pilot wajib mengikuti pelatihan simulator Boeing 737 Max 8


“Pusat baru ini akan memperluas inisiatif Boeing dalam bahan bakar dan elektrifikasi berkelanjutan, dan mengeksplorasi persimpangan digitalisasi, otomatisasi, dan komposit kedirgantaraan berkinerja tinggi untuk keberlanjutan yang lebih besar dalam produk dan sistem produksi kami di masa depan,” kata Greg Hyslop, chief engineer dan wakil presiden eksekutif bidang teknik, pengujian & teknologi Boeing. Pusat penelitian dan teknologi akan berlokasi di Nagoya, Jepang, yang sudah menjadi rumah bagi banyak mitra dan pemasok industri utama Boeing, kata Boeing.


 

 
Pewarta :
Editor: I Komang Suparta
COPYRIGHT © ANTARA 2022