MUI mendesak KL Summit bersikap tegas soal Uighur

id MUI,uighur,anwar abbas,china,cina,xinjiang,turkistan timur

MUI mendesak KL Summit bersikap tegas soal Uighur

Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia Anwar Abbas di Jakarta, Selasa (5/11/2019). (ANTARA/Anom Prihantoro)

Jakarta (ANTARA) - Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia Anwar Abbas mendesak pertemuan Kuala Lumpur Summit agar dapat mengeluarkan sikap tegas dan keras terhadap China sehingga persoalan etnis Uighur di Provinsi Xinjiang menemui jalan keluar yang baik.

"MUI mengimbau para peserta pertemuan puncak negara-negara Islam di Kuala Lumpur atau KL Summit untuk bersikap tegas dan keras kepada pemerintah China," kata Anwar melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat.

Dia mengatakan umat Islam dunia benar-benar tidak bisa menerima perlakuan jahat yang dilakukan China terhadap umat Islam Uighur.

Hak asasi mereka sebagai manusia, kata dia, ditindas pemerintah China sebagaimana Uighur tidak dapat melaksanakan ibadah sesuai dengan agama dan keyakinan mereka.

"Kita menyadari bahwa China sebagai sebuah negara memang berhak untuk mengatur negaranya sendiri tetapi jangan sampai menginjak-injak hak asasi rakyatnya terutama hak-hak dasar dari umat Islam yang ada di sana," kata dia.

Anwar mendesak negara yang bersangkutan untuk segera menghentikan segala bentuk kekerasan yang dilakukannya terhadap Muslim Uighur. Etnis minoritas di China itu agar diberikan kesempatan mendapatkan hak-haknya beragama dan melaksanakan ajaran agamanya dengan baik.

Menurut dia, kalau tidak diberikan haknya maka dunia akan terseret ke dalam ketegangan baru di skala lokal dan global.

"Karena rakyat di setiap negara terutama umat Islam tentu akan meminta dan menuntut pemerintahnya untuk bersikap tegas terhadap pemerintah China termasuk Indonesia. Sehingga hal demikian akan sangat mengganggu bagi berjalannya pembangunan yang sedang mereka laksanakan," katanya.*
 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar