Relawan PMI bagikan kelambu antinyamuk cegah malaria

id Relawan PMI ,bagikan kelambu antinyamuk,malaria,gempa NTB

Sejumlah warga duduk di depan selter darurat di Dusun Apitaik, Desa Guntur Macan, Gunungsari, Lombok Barat, NTB, Senin (8/10/2018). Palang Merah Indonesia (PMI) membangun sebanyak 2.079 selter darurat di tujuh kabupaten terdampak gempa Lombok. Selain itu PMI juga memberikan pelayanan kesehatan gratis, Water Sanitation and Hygiene (WASH), distribusi bantuan, dukungan psikososial dan pemulihan hubungan keluarga. ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/aww.

Kami terus melakukan penyisiran ke seluruh daerah di Lombok Barat yang menjadi lokasi endemik malaria tujuannya untuk menekan jumlah warga yang terserang penyakit tersebut
Jakarta (Antaranews NTB) - Relawan Palang Merah Indonesia (PMI) Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) menyebarkan ribuan kelambu antinyamuk ke sejumlah lokasi khususnya warga yang terdampak gempa bumi guna mencegah malaria.

Adapun lokasi pembagian kelambu tersebut di Dusun Ranjok Timur dan Barat, Desa Mekarsari, Kecamatan Gunungsari, Kabupaten Lombok Barat.

Relawan PMI Lombok Barat Jayadi dalam keterangan tertulisnya diterima di Jakarta, Senin, mengatakan hingga saat ini sudah ada sekitar 2.000 lebih kelambu yang dibagikan kepada masyarakat. Kelambu ini dirasa penting karena sebagian dari korban bencana gempa masih trauma masuk rumah dan rela tidur di gubuk atau bangunan terbuka sehingga rawan tertular malaria.

"Kami terus melakukan penyisiran ke seluruh daerah di Lombok Barat yang menjadi lokasi endemik malaria tujuannya untuk menekan jumlah warga yang terserang penyakit tersebut," ujarnya.

Baca juga: Menkes: kejadian malaria di Lombok sudah kita atasi

Selain membagikan, relawan PMI pun memasang langsung dan mendata jumlah warga yang sudah menerima bantuan serta yang positif mengidap penyakit yang disebabkan gigitan nyamuk Anopheles tersebut.

Informasi yang dihimpun, jumlah warga di Kabupaten Lombok Barat yang terjangkit penyakit ini mencapai ratusan jiwa. Maka dari itu relawan PMI secara sukarela menyusuri setiap bukit, perkampungan hingga daerah pelosok untuk membagikan kelambu tersebut agar penyebaran penyakit ini bisa ditekan.

Salah seorang warga Ranjok Timur Nasrun Hidayani mengatakan dirinya sudah empat hari ini mengidap malaria dan sudah berobat ke rumah sakit terdekat. Bantuan kelambu dari PMI ini sangat berguna karena dirinya belum berani masuk rumah pascagempa.

"Awalnya merasa pusing, demam dan lemas, setelah dicek ke rumah sakit ternyata saya dinyatakan positif malaria, namun memilih rawat jalan," katanya.

Senada dengannya, Yuniatun (16) warga lainnya mengatakan ia sudah sekitar 18 hari mengidap malaria namun saat ini kondisinya sudah mulai membaik. Selain itu, ia pun memilih tidak datang ke rumah sakit atau tempat pelayanan kesehatan lainnya, beruntung ada dokter yang datang ke dusunnya.

"Alhamdulillah saya mendapatkan bantuan kelambu dari PMI, karena saya belum berani tidur di dalam rumah sebab masih trauma pascagempa lalu," lanjutnya.
Pewarta :
Editor: Dimas
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar