Polwan bantu amankan unjuk rasa NW Anjani di Kemenkumham NTB

id unjuk rasa nw,sk pengurusan nw,kemenkumham ntb,pemuda nw,Menkumham,Yasonna H Laoly

Polwan bantu amankan unjuk rasa NW Anjani di Kemenkumham NTB

Sejumlah polwan melaksanakan tugas pengamanannya dalam unjuk rasa pemuda NW di depan Kanwil Kemenkumham NTB, Jumat (20/9/2019). (ANTARA FOTO/Dhimas BP)

Mataram (ANTARA) - Puluhan polisi wanita (polwan) ikut membantu mengamankan unjuk rasa yang digelar pemuda Nahdlathul Wathan dari massa Anjani di depan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Nusa Tenggara Barat, Jumat.

"Puluhan polwan ini tugasnya menjalankan fungsi humanis dalam mengendalikan massa aksi," kata Kepala Bagian Operasional (Bagops) Polres Mataram Kompol Taufik yang ditemui wartawan di Kanwil Kemenkumham NTB, Jalan Majapahit, Mataram, Jumat.

Namun, dijelaskan kembali bahwa dalam kegiatan pengamanan unjuk rasa kedua, di depan Kanwil Kemenkumham NTB ini telah diterjunkan ratusan personel. Tidak hanya dari polwan saja, personel fungsi lainnya dari Polres Mataram dan Polda NTB juga ikut turun.

"Jadi dalam pengamanan kali ini kita libatkan personel dalmas, sabhara dari Polres Mataram, ada juga dari Brimob Polda NTB. Ada ratusan personel yang kita terjunkan. Kita kedepankan fungsi dalmas-nya (pengendalian massa)," ujarnya.

Lebih lanjut, Taufik mengimbau kepada massa yang sedang unjuk rasa untuk menyampaikan aspirasinya dengan tertib tanpa ada aksi perusakan maupun yang dapat mengganggu keamanan masyarakat.

"Mari sampaikan aspirasi dengan tertib, jangan ada anarkis," ucapnya, berharap.

Baca juga: Terkait soal NW, Kakanwil Kemenkumham sebut pembatalan SK kewenangan menkumham

Sehari sebelumnya tersiar rencana unjuk rasa di depan Kanwil Kemenkumham NTB pada Jumat (20/9) pagi, dengan melibatkan 50 ribu peserta dari massa NW Anjani.

Menindaklanjuti kabar tersebut, Kapolda NTB Irjen Pol Nana Sudjana pada Kamis (19/9) malam langsung mendatangi kediaman Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlathul Wathan (PBNW) Syaikhuna Tuan Guru Bajang KH. Lalu Gede Muhammad Zainuddin Atsani.

Dari hasil pertemuannya, Ketua Umum PBNW mengeluarkan imbauan kepada masyarakat khususnya jamaahnya untuk tidak berdatangan dan mengikuti unjuk rasa yang digelar pagi ini.

Karenanya dari pantauan di lapangan, terlihat hanya ada puluhan pemuda NW yang unjuk rasa di depan Kanwil Kemenkumham NTB. Dalam aksi yang berjalan dengan tertib itu, para pemuda NW menyampaikan aspirasinya dengan membuat aksi teatrikal.

Terpantau hingga Jumat pukul 10.30 WITA, unjuk rasa membubarkan diri dengan tertib. Namun, dalam aksinya disampaikan bahwa massa akan kembali beraksi di depan Kanwil Kemenkumham NTB, bada Shalat Jumat.

Unjuk rasa yang digelar di depan Kanwil Kemenkumham NTB itu terkait dengan pengawalan upaya somasi yang dikirimkan pihak NW Anjani kepada Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) RI Yasonna H Laoly.

Somasi itu, menuntut Menkumham RI mencabut SK Nomor AHU-0000810.AH.01.08 Tahun 2019 yang memuat tentang TGB HM Zainul Majdi sebagai tanfiziah NW (Ketua Umum PBNW NTB). Karena keputusan tersebut dinilai cacat hukum.

Baca juga: Aksi ribuan massa Nahdlatul Wathan di kantor Kemenkumham NTB dijaga ketat polisi
Pewarta :
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar