Kemenangan Biden di Pilpres AS kian dekat, Trump bersumpah melawan

id joe biden,pilpres AS,Donald Trump,Joe Biden menang dalam Pilpres AS

Kemenangan Biden di Pilpres AS kian dekat, Trump bersumpah melawan

Foto kombinasi, calon presiden dari Partai Demokrat AS Joe Biden dan Presiden AS Donald Trump berbicara tentang hasil awal pemilihan presiden AS 2020, (4/11/2020). ANTARA/REUTERS/Kevin Lamarque/Carlos Barria/aa.

Washington (ANTARA) - Kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden semakin dekat untuk memenangi Pilpres AS seiring melebarnya keunggulan perolehan suaranya atas calon presiden dari Partai Republik Donald Trump di negara bagian Pennsylvania dan Georgia.

Sementara itu Partai Republik berusaha mengumpulkan 60 juta dolar AS (Rp852,8 miliar) untuk mendanai tuntutan hukum yang menantang hasil perolehan suara di negara bagian Pennsylvania dan Georgia.

Trump tetap menantang, bersumpah untuk menuntut klaim adanya kecurangan dalam Pilpres AS. Namun, tuntutan Trump itu tidak memiliki bukti.

Pada hari keempat penghitungan suara, mantan Wakil Presiden Biden unggul dengan perolehan 253 Electoral College, sementara Trump mendapat 214 Electoral College, menurut Edison Research.

Mengamankan 20 suara elektoral di negara bagian Pennsylvania akan menempatkan Biden di atas 270 Electoral College yang dia butuhkan untuk memenangkan kursi kepresidenan setelah karier politik yang membentang hampir lima dekade.

Biden juga akan menang dalam Pilpres AS jika dia unggul di dua dari tiga negara bagian utama lainnya yaitu Georgia, Arizona, dan Nevada di mana dia menang tipis hingga hari Jumat (6/11) waktu setempat.

Ketiga negara bagian itu masih  memproses surat suara hingga hari Jumat (6/11) waktu setempat.

Ketika keunggulan perolehan suara Biden meningkat di Pennsylvania, ratusan Demokrat berkumpul di luar tempat penghitungan suara di pusat kota Philadelphia, mengenakan kemeja kuning bertuliskan "Hitung Setiap Suara." Di Detroit, kerumunan pendukung Trump, beberapa bersenjata, memprotes di luar lokasi penghitungan, mengibarkan bendera dan meneriakkan, "Lawan!"

Biden berencana menyampaikan pidato pada hari Jumat, menurut dua orang yang mengetahui jadwalnya. Kampanyenya diharapkan bisa menjadi pidato kemenangan.

Sementara itu, Trump tidak menunjukkan tanda bahwa dia siap untuk menyerah, karena tim kampanyenya mengejar serangkaian tuntutan hukum yang menurut para ahli hukum tidak mungkin mengubah hasil pemilihan.

"Sejak awal kami telah mengatakan bahwa semua surat suara yang sah harus dihitung dan semua surat suara ilegal tidak boleh dihitung, namun kami telah menemui perlawanan terhadap prinsip dasar ini oleh Demokrat di setiap kesempatan," kata Trump dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh tim kampanyenya.

"Kami akan melanjutkan proses ini melalui setiap aspek hukum untuk menjamin bahwa rakyat Amerika memiliki kepercayaan pada pemerintah kami," kata Trump.

Trump sebelumnya melancarkan serangan luar biasa terhadap proses demokratis, muncul di Gedung Putih pada Kamis malam untuk mengklaim pemilu itu "dicuri" darinya. Pejabat pemilu di seluruh negeri mengatakan mereka tidak menyadari adanya penyimpangan yang signifikan.

Komite Nasional Republik sedang mencari untuk mengumpulkan setidaknya 60 juta dolar AS (Rp852,8 miliar) dari donatur untuk mendanai tuntutan hukum yang diajukan Trump, ujar dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Di Pennsylvania dan Georgia, Biden mengambil alih posisi Trump saat para pejabat memproses ribuan surat suara yang dikirim melalui pos yang diberikan di perkotaan kubu Demokrat termasuk Philadelphia dan Atlanta.

Jumlah orang Amerika yang memberikan suara lebih awal dan melalui surat tahun ini melonjak karena virus corona ketika orang-orang berusaha menghindari pemilih dalam jumlah besar pada Hari Pemilihan. Proses penghitungan metodis telah membuat orang Amerika menunggu lebih lama daripada yang mereka miliki sejak pemilu 2000 untuk mengetahui pemenang kontes presiden.

Seorang penasihat mengatakan Trump tidak siap untuk mengakui kekalahan dalam Pilpres AS.

Penasihat umum kampanye, Matt Morgan, menegaskan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa pemilihan di Georgia, Nevada dan Pennsylvania mengalami ketidakwajaran dan Trump pada akhirnya akan menang di Arizona.

Dia juga mengatakan kampanye tersebut diharapkan untuk mengejar penghitungan ulang di Georgia, seperti yang dikatakan akan dilakukan di Wisconsin, di mana Biden menang dengan lebih dari 20.000 suara. Margin yang selebar itu tidak pernah dibatalkan oleh penghitungan ulang, menurut Edison Research.

Pejabat Georgia mengatakan pada hari Jumat mereka mengharapkan penghitungan ulang, yang dapat diminta oleh kandidat jika margin akhir kurang dari 0,5 persen, seperti saat ini.

Biden menyatakan keyakinannya pada hari Kamis bahwa dia akan menang. Menanggapi gagasan bahwa Trump mungkin tidak akan menyerah, juru bicara Biden Andrew Bates mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, "Pemerintah Amerika Serikat sangat mampu mengawal penyusup keluar dari Gedung Putih."

Momentum Biden

Jika Biden menang, ia mungkin menghadapi tugas yang sulit untuk memerintah di Washington yang terpecah.

Partai Republik dapat tetap mengontrol Senat AS sambil menunggu hasil dari empat pemilihan Senat yang belum diputuskan, termasuk dua di Georgia yang kemungkinan akan diputuskan pada putaran kedua Januari, dan mereka kemungkinan akan memblokir sebagian besar agenda legislatifnya, termasuk memperluas perawatan kesehatan dan memerangi perubahan iklim.

Kampanye Pilpres AS yang panas terjadi di tengah pandemi yang telah menewaskan lebih dari 235.000 orang di Amerika Serikat dan menyebabkan jutaan lainnya kehilangan pekerjaan. Negara ini juga bergulat dengan protes berbulan-bulan atas rasisme dan kebrutalan polisi.

Di Pennsylvania, Biden unggul atas Trump untuk pertama kalinya dan memimpin 13.558 suara pada Jumat tengah hari, sementara di Georgia, dia unggul 1.579 suara.

Kedua margin diharapkan bertambah seiring penghitungan surat suara tambahan. Pejabat Pennsylvania memperkirakan pada hari Jumat mereka memiliki 40.000 surat suara tersisa untuk dihitung, sementara pejabat Georgia mengatakan pada Jumat pagi ada sekitar 4.000 surat suara reguler yang tersisa.

Biden, 77, akan menjadi Demokrat pertama yang memenangkan Georgia sejak sesama Demokrat Bill Clinton pada tahun 1992.

Di Arizona, di mana para pejabat mengatakan setidaknya 142.000 surat suara yang tidak dihitung masih tersisa, keunggulan Biden adalah 41.302 suara. Marginnya di Nevada, di mana ada 63.000 surat suara yang tersisa untuk dihitung, melonjak menjadi 20.352.

Pennsylvania, salah satu dari tiga negara bagian tradisional Demokrat yang memberikan Trump kemenangan pada Pilpres AS 2016, telah lama dipandang penting untuk pemilihan tahun 2020, dan kedua kandidat menghabiskan banyak uang dan waktu di negara bagian itu.

Sementara banyak daerah pedesaan di Pennsylvania tetap mendukung Trump, Demokrat kuat di kota-kota besar seperti Pittsburgh dan Philadelphia.

Trump, 74, berusaha untuk menggambarkan penghitungan lambatnya surat suara yang masuk sebagai penipuan. Dia telah merilis serangkaian unggahan media sosial yang mengklaim penipuan tanpa dasar, mendorong Twitter dan Facebook untuk menambahkan label peringatan.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Riza Fahriza
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar