Polisi tangkap pasutri terima paket ganja

id paket kiriman,paket ganja,ganja lampung

Polisi tangkap pasutri terima paket ganja

Kepala Bidhumas Polda NTB Kombes Pol Artanto (tengah) didampingi jajaran pejabat Ditresnarkoba Polda NTB merilis kasus paket kiriman ganja kering asal Lampung di Mataram, NTB, Jumat (5/8/2022). ANTARA/Dhimas B.P.

Mataram (ANTARA) - Petugas Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Barat menangkap pasangan suami istri karena menguasai sebanyak 1,7 kilogram diduga narkoba jenis ganja dalam paket kiriman dari Lampung.

Kepala Bidang Humas Polda NTB Komisaris Besar Polisi Artanto di Mataram, Jumat, mengatakan, petugas dari direktorat reserse narkoba menangkap kedua pelaku berinisial PR (29) dan ML (26) usai menerima paket kiriman tersebut di rumahnya di wilayah Sikur, Kabupaten Lombok Timur. "Begitu paket kiriman ini tiba di rumahnya, tim langsung melakukan penangkapan," kata Artanto.

Dia menjelaskan, paket berisi ganja kering tersebut datang dari wilayah Lampung melalui salah satu jasa ekspedisi di Kabupaten Lombok Timur. Namun demikian, alamat pengirim dari paket terbungkus kardus berlakban cokelat tersebut terungkap palsu.

"Jadi, dalam paket hanya mencantumkan alamat lengkap dari penerima saja. Alamat pengirim, sudah di cek, palsu," ujarnya. Dari pemeriksaan pasangan suami istri tersebut, terungkap bahwa paket berisi ganja itu dikirim oleh orang yang mereka kenal.

Baca juga: Pasangan suami istri kuasai 1,7 kilogram ganja kiriman ditangkap di wilayah Sikur Lotim
Baca juga: Senjata "Air softgun" dan paket ganja disita dari penangkapan tiga pria di Ampenan


"Memang asal-nya dari Lampung. Ini barang diakui mereka kiriman keempat. Sebelum-sebelumnya sudah pernah diterima dan diedarkan, rata-rata sekali kirim dua kilogram," ucap dia.

Lebih lanjut, dari hasil penggeledahan rumah, polisi menemukan bukti yang menguatkan peran kedua pelaku sebagai pengedar di Lombok, di antaranya bundelan klip plastik bening untuk pembungkus paket siap edar, dan timbangan elektrik.

Kepada polisi, RP sebagai suami mengaku tidak pernah memesan kepada pemasok asal Lampung. Melainkan hanya menerima paket kiriman langsung dari pemasok. "Jadi, dari satu kilogram, dia setorkan Rp10 juta. Keuntungan dari satu kilogram, mereka dapat Rp5-Rp7 juta," ujarnya.

Terkait dengan keterangan tersebut, Artanto meyakinkan bahwa penyidik kini sedang menelusuri identitas pemasok asal Lampung, baik melalui jejak digital dari telepon genggam kedua pelaku, dan bukti transfer melalui buku rekening perbankan.

Dari kasus ini, pasangan suami istri tersebut kini telah ditetapkan sebagai tersangka. Akibat perbuatannya, kedua pelaku yang diduga bekerja sama dalam menjalankan bisnis peredaran ganja ini disangkakan Pasal 111 Ayat 2 dan atau Pasal 114 Ayat 2 Undang-Undang RI Nomor 35/2009 tentang Narkotika.
 
Pewarta :
Editor: I Komang Suparta
COPYRIGHT © ANTARA 2022